Pertanyaan

Inilah si murid setia Rabi’ ibn Sulaiman menceritakan; ketika sang guru mengajar di Masjidil Haram; sering datang pertanyaan unik. Unik bahasanya, yakni dengan kiasan syair; unik pula penyampaiannya, yakni dengan kertas bertulis yang diberi ruang tuk menjawab.

Satu hari datanglah selembar kertas bertulis syair dengan tinta yang harum baunya. Rabi’-pun menyerahkannya pada Imam Asy Syafi’i. Sang Imam tersenyum sembari berkaca-kaca membacanya. Lalu beliaupun menuliskan syair di bawah tanya sebagai jawaban atasnya. Setelah kertas dilipat ulang; Rabi’ pun mengantarnya ke sudut di mana tadi ditemukan. Tak berapa lama seorang pemuda mengambilnya. Setelah membaca jawaban; dia juga menyunggingkan senyum dan matanya membasah. Lalu dia letakkan kertas itu sebelum berlalu. Rabi’-pun memungutnya.

Di situ tertulis;
“Tanyakan pada Mufti-nya Bani Muthalib & Hasyim.. Apa hukumnya peluk & cium rindu di kala dua kekasih bertemu.” Dan dijawab;
“Katakan pada sepasang pencinta yang  diberkahi.. Aku berlindung pada Allah jika taqwa dikalahkan syahwat menggebu.” Merah padam muka Rabi’ ibn Sulaiman membacanya. “Sungguh pertanyaan yang tak pantas & jawaban yang juga tak layak!”, fikirnya. Bagaimana mungkin Imam Asy Syafi’i, gurunya yang sangat menjaga syari’at; terjebak menjawab syair nista semacam itu?

Imam Asy Syafi’i tersenyum lembut ketika Rabi’ menggugat dengan murka; “Apa maksudnya tukang maksiat disebut pencinta diberkahi?” Teduh Sang Imam menjelaskan; “Ketahuilah bahwa pertanyaan itu datang dari pasangan PENGANTIN BARU tentang hukum peluk & ciuman di SIANG HARI bulan RAMADHAN!” Rabi’ ibn Sulaiman ternganga tak percaya. “Betulkah?”, tanyanya. “Kejar & tanyai dia jika kau tak percaya!” Ringkas cerita; kala Rabi’ menanyai si penyoal; dia memang pengantin baru & masalah yang diajukan persis seperti kata Sang Imam. Maka kian kagum Rabi’ ibn Sulaiman pada gurunya; sang pembaca makna, perangkai kata, penepat fatwa. @salimafillah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s