Tamunya Ulama

Suatu hari seorang tamu berkunjung pada Allahuyarham KH. Ahmad ‘Umar ‘Abdul Mannan, Mangkuyudan. Tamu ini akrab sekali mengajak berbincang, membicarakan berbagai ihwal seakan dia dan tuan rumah sudah kenal lama.

Kyai ‘Umar melayani dengan dhiyafah tuan rumah yang jauh lebih ramah lagi, meski hati dan fikirannya terus bertanya dan mencari-cari, “Ini siapa kiranya?” Beliau betul-betul lupa. Tapi beliau merasa, alangkah akan merisikan hati kalau dalam obrolan semesra itu beliau bertanya, “Mohon maaf, panjenengan siapa ya?” Maka beliau sejenak pamit¬†beringsut dari ruang tamu. Dipanggillah seorang santri. “Ini ada tamu. Tampaknya kok kenal akrab sekali. Tapi aku betul-betul lupa siapa. Coba kamu temui dan ajak kenalan agak keras agar aku dengar dari sini.” Akhlaq ‘ulama, indah sekali. @salimafillah

Dimanakah Kita?

Adalah Al Imam Abul Faraj ibn Al Jauzy, Mufti Agung Madzhab Hanbali di masa ‘Abbasiyyah, rautan pena yang digunakannya untuk menulis dapat menyalakan perapian sebuah rumah selama berbulan-bulan. Jika jumlah halaman seluruh karya tulisannya yang sekira 2000 judul dibagi dengan umurnya sejak baligh, maka dihasilkan bilangan 40 halaman per hari.

Melalui dakwahnya, lebih dari 30.000 Yahudi dan Nasrani masuk Islam. Melalui mau’izhahnya, lebih dari 100.000 orang bertaubat dari dosa-dosa. Tapi adalah beliau berwasiat kepada para muridnya sambil menangis terisak-isak. “Jika kalian telah masuk ke dalam surga Allah”, ujarnya di sela sesenggukan, “Sedang kalian tak mendapatiku ada di sana.. Maka tanyakanlah oleh kalian tentang diriku. Lalu katakanlah, ‘Ya Rabbi, sungguh hambaMu si fulan pernah mengingatkan kami tentang Engkau.. Maka angkatlah dia, sertakan bersama kami dengan rahmatMu.” Dan beliau semakin tersedu.

Yaa Rabbanaa.. Aina nahnu min akhlaqis salaf.. Di manakah kedudukan kami dibanding segala kebajikan yang mereka tebar dengan ilmu dan ‘amalnya; lalu di mana pula kami dibanding akhlaq dan ketawadhu’an mereka.. @salimafillah

Pertanyaan

Inilah si murid setia Rabi’ ibn Sulaiman menceritakan; ketika sang guru mengajar di Masjidil Haram; sering datang pertanyaan unik. Unik bahasanya, yakni dengan kiasan syair; unik pula penyampaiannya, yakni dengan kertas bertulis yang diberi ruang tuk menjawab.

Satu hari datanglah selembar kertas bertulis syair dengan tinta yang harum baunya. Rabi’-pun menyerahkannya pada Imam Asy Syafi’i. Sang Imam tersenyum sembari berkaca-kaca membacanya. Lalu beliaupun menuliskan syair di bawah tanya sebagai jawaban atasnya. Setelah kertas dilipat ulang; Rabi’ pun mengantarnya ke sudut di mana tadi ditemukan. Tak berapa lama seorang pemuda mengambilnya. Setelah membaca jawaban; dia juga menyunggingkan senyum dan matanya membasah. Lalu dia letakkan kertas itu sebelum berlalu. Rabi’-pun memungutnya.

Di situ tertulis;
“Tanyakan pada Mufti-nya Bani Muthalib & Hasyim.. Apa hukumnya peluk & cium rindu di kala dua kekasih bertemu.” Dan dijawab;
“Katakan pada sepasang pencinta yang¬† diberkahi.. Aku berlindung pada Allah jika taqwa dikalahkan syahwat menggebu.” Merah padam muka Rabi’ ibn Sulaiman membacanya. “Sungguh pertanyaan yang tak pantas & jawaban yang juga tak layak!”, fikirnya. Bagaimana mungkin Imam Asy Syafi’i, gurunya yang sangat menjaga syari’at; terjebak menjawab syair nista semacam itu?

Imam Asy Syafi’i tersenyum lembut ketika Rabi’ menggugat dengan murka; “Apa maksudnya tukang maksiat disebut pencinta diberkahi?” Teduh Sang Imam menjelaskan; “Ketahuilah bahwa pertanyaan itu datang dari pasangan PENGANTIN BARU tentang hukum peluk & ciuman di SIANG HARI bulan RAMADHAN!” Rabi’ ibn Sulaiman ternganga tak percaya. “Betulkah?”, tanyanya. “Kejar & tanyai dia jika kau tak percaya!” Ringkas cerita; kala Rabi’ menanyai si penyoal; dia memang pengantin baru & masalah yang diajukan persis seperti kata Sang Imam. Maka kian kagum Rabi’ ibn Sulaiman pada gurunya; sang pembaca makna, perangkai kata, penepat fatwa. @salimafillah